ANALISIS BINGKAI (FRAMING ANALYSIS)

Analisis framing merupakan salah satu alternatif model analisis yang dapat mengungkap rahasia dibalik sebuah perbedaaan bahkan pertentangan media dalam mengungkapkan fakta. Analisis framing dipakai untuk mengetahui bagaimana realitas dibingkai oleh media. Dengan demikian realitas sosial dipahami, dimaknai, dan dikonstruksi dengan bentukan dan makna tertentu. Elemen-elemen tersebut bukan hanya bagian dari teknis jurnalistik, melainkan menandakan bagaimana peristiwa dimaknai dan ditampilkan. Inilah sesungguhnya sebuah realitas politik, bagaimana media membangun, menyuguhkan, mempertahankan, dan mereproduksi, suatu peristiwa kepada pembacanya. Melalui analisis framing akan dapat diketahui siapa menendalikan siapa, siapa lawan siapa, mana kawan mana lawan, mana patron dan mana klien, siapa diuntungkan dan siapa dirugikan, siapa menindas dan siapa tertindas, dst. Kesimpulan-kesimpulan seperti ini sangat mungkin diperoleh karena analisis framing merupakan suatu seni-kreativitas yang memiliki kebebasan dalam menafsirkan realitas dengan menggunakan teori dan metodologi tertentu. Ada dua esensi utama dari analisis framing yaitu, Pertama, bagaimana peristiwa dimaknai. Ini berhubungan dengan bagian mana yang diliput dan mana yang tidak diliput. Kedua, bagaimana fakta ditulis. Aspek ini berhubungan dengan pemakaian kata, kalimat, dan gambar untuk mendukung gagasan.

  • AKAR HISTORIS ANALISIS FRAMING.

Analisis framing merupakan versi terbaru dari pendekatan analisis wacana, khususnya untuk menganalisis teks media. Gagasan mengenai framing, pertama kali dilontarkan oleh Beterson pada tahun 1955. Mulanya, frame dimaknai sebagai struktur konseptual atau perangkat kepercayaan yang mengorganisir pandangan politik, kebijakan, dan wacana, serta yang menyediakan ktegori-kategori standar untuk mengapresiasi realitas. Namun, kemudian pengertian framing berkembang yaitu ditafsirkan untuk menggambarkan proses penseleksian dan penyorotan aspek-aspek khusus sebuah realita oleh media. Dalam ranah studi komunikasi, analisis framing mewakili tradisi yang mengedepankan pendekatan atau perspektif multidisipliner untuk menganalisis fenomena atau aktivitas komunikasi.

Analisis framing sebagai suatu metode analisis isi media, terbilang baru. Ia berkembang terutama berkat pandangan kaum konstruksionisme. Paradigma ini mempunyai posisi dan pandangan tersendiri terhadap media dan teks berita yang dihasilkannya. Konsep mengenai konstruksionisme diperkenalkan oleh sosiolog interpretatif, Peter L. Beger bersama Thomas Luckman, yang banyak menulis karya dan menghasilkan tesis mengenai konstruksi sosial dan realitas. Tesis utamadari Berger adalah manusia dan masyarakat adalah produk yang dialektis, dinamis, dan plural secara terus-menerus. Bagi Berger, realitas itu tidak dibentuk secara ilmiah tidak juga sesuatu yang diturunkan Tuhan, tetapi ia dibentuk dan direkonstruksi. Dengan pemahaman seperti itu, realitas berwajah ganda / plural. Setiap orang bisa mempunyai konstruksi yang berbeda-beda atas suatu realitas. Selain plural, konstruksi sosial juga bersifat dinamis. Sebagai hasil dari konstruksi sosial maka realitas dapat merupakan realitas subyektif dan realitas objektif. Realitas subyektif, menyangkut makna, interpretasi, dan hasil relasi antar individu dengan objek. Sedangkan realitas objektif, merupakan sesuatu yang dialami, bersifat eksternal, berada di luar atau dalam istilah Berger, tidak dapat kita tiadakan dengan angan-angan.

Berita dalam pandangan konstruksi sosial, bukan merupakan peristiwa atau fakta dalam arti yang riil. Disini realitas bukan hanya dioper begitu saja sebagai berita. Ia adalah produk interaksi antara wartawan dengan fakta. Dalam proses internalisasi wartawan dilanda oleh realitas. Realitas diamati oleh wartawan dan diserap dalam kesadaran wartawan. Dalam proses ekternalisasi, wartawan menceburkan dirinya untuk memaknai realitas. Konsepsi tentang fakta diekspresikan untuk melihat realitas. Hasil dari berita adalah produk dari proses interaksi dan dialektika tersebut.

Pendekatan konstruksionis mempunyai penilaian sendiri bagaimana media, wartawan, dan berita dilihat, yaitu pada tabel berikut:

Penilaian

Paradigma Konstruksionis

Paradigma Positivis

Fakta/peristiwa adalah hasil konstruksi. Fakta merupakan konstruksi atas realitas. Kebenaran suatu fakta bersifat relatif, berlaku sesuai konteks tertentu. Ada fakta yang “riil” yang diatur oleh kaidah-kaidah tertentu yang berlaku universal.
Media adalah agen konstruksi. Media sebagai agen konstruksi pesan. Media sebagai saluran pesan.
Berita bukan refleksi dari realitas. Ia hanyalah konstruksi dari realitas. Berita tidak mungkin merupakan cermin dan refleksi dari realitas. Karena berita yang terbentuk nerupakan konstruksi atas realitas. Berita adalah cermin dan refleksi dari kenyataan. Karena itu, berita haruslah sama dan sebangun dengan fakta yang hendak diliput.
Berita bersifat subyektif/konstruksi atas realitas. Berita bersifat subyektif, opini tidak dapat dihilangkan karena ketika meliput, wartawan melihat dengan perspektif dan pertimbangan subyektif. Berita bersifat oyektif, menyingkirkan opini dan pandangan subyektif dari pembuat berita.
Wartawan bukan pelapor. Ia agen konstruksi realitas. Wartawan sebagai partisipan yang menjembatani keragaman subyektifitas pelaku sosial. Wartawan sebagai pelapor.
Etika, pilihan moral, dan keberpihakan wartawan adalah bagian yang integral dalam produksi berita. Nilai, etika, atau keberpihakan wartawan tidak dapat dipisahkan dari proses peliputan dan pelaporan suatu peristiwa. Nilai, etika, opini, dan pilihan moral berada diluar proses peliputan berita.
Etika, dan pilihan moral peneliti, menjadi bagian yang integral dalam penelitian. Nilai, etika, dan pilihan moral bagian tak terpisahkan dari suatu penelitian. Nilai, etika, dan pilihan moral harus berada di luar proses penelitian.
Khalayak mempunyai penafsiran tersendiri atas berita. Khalayak mempunyai penafsiran sendiri yang bisa jadi berbeda dari pembuat berita. Berita diterima sama dengan apa yang dimaksudkan oleh pembuat berita.

Karakteristik penelitian isi media yang berkatagori konstruksionis terutama dilakukan dengan melakukan pembedaan dengan paradigma positivis, yaitu pada tabel berikut:

Penilaian

Paradigma Konstruksionis

Paradigma Positivis

Tujuan penelitian: rekonstruksi realitas sosial Rekonstruksi realitas sosial secara dialektis antara peneliti dengan pelaku sosial yang diteliti. Eksplanasi, prediksi, dan kontrol.
Peneliti sebagai fasilitator keragaman subyektifitas sosial. Peneliti sebagai passionate participant, fasilitator yang menjembatani keragaman subyektifitas pelaku sosial. Peneliti berperan sebagai disinterested scientist.
Makna suatu teks adalah hasil negosiasi antara teks dan peneliti. Negosiasi; makna adalah hasil dari proses saling mempengaruhi antara teks dan pembaca. Makna bukan ditransmisikan, tetapi dinegosiasikan. Transmisi; makna secara inheren ada dalam teks, dan ditransmisikan kepada pembaca.
Penafsiran bagian yang tak terpisahkan dalam analisis. Subyektif; penafsiran bagian tak terpisahkan dari penelitian teks. Bahkan dasar dari analisis teks. Obyektif; analisis teks tidak boleh menyertakan penafsiran atau opini peneliti.
Menekankan empati dan interaksi dialektis antara peneliti— teks. Reflektif/dialektik; menekankan empati dan interaksi dialektis antara peneliti—teks untuk merekonstruksi realitas yang diteliti melalui metode kualitatif. Intervensionis; pengujian hipotesis dalam struktur hipoteticodeductive method. Melalui lab eksperimen atau survai eksplanatif, dengan analisis kuantitatif.
Kualitas penelitian diukur dari otentisitas dan refleksivitas temuan. Kriteria kualitas penelitian; otentisitas dan refleksivitas, sejauh mana temuan merupakan refleksi otentik dari realitas dihayati oleh para pelaku sosial. Kriteria kualitas penelitian; obyektif, validitas, dan reliabilitas (internal dan eksternal).
  • LANDASAN TEORITIK ANALISIS FRAMING
    • § Perspektif Komunikasi

Analisis framing dipakai untuk membedah cara-cara atau ideologi media saat mengkonstruksi fakta. Dengan kata lain, framing adalah pendekatan untuk mengetahui bagaimana perspektif atau cara pandang yang digunakan oleh wartawan ketika menyeleksi isu dan menulis berita. Oleh karena itu, berita menjadi manipulatif dan bertujuan mendominasi keberadaan subjek sebagai sesuatu yang legitimate, objektif, alamiah, wajar, dan tak terelakkan.

  • § Perspektif Sosiologi

Secara sosiologis, konsep frame analysis ialah memelihara kelangsungan kebiasaan kita mengklasifikasi, mengorganisasi, dan menginterpretasi secara aktif pengalaman-pengalaman hidup kita untuk dapat memahaminya. Skemata interpretasi itu disebut frames, yang memungkinkan individu dapat melokalisasi, merasakan, mengidentifikasikan, dan memberi label terhadap peristiwa-peristiwa serta informasi.

  • Perspektif Psikologi

Framing dilihat sebagai penempatan informasi dalam konteks yang unik, sehingga elemen-elemen tertentu suatu isu memperoleh alokasi sumber kognitif individu lebih besar. Konsekuensinya, elemen-elemen yang terseleksi menjadi penting dalam mempengaruhi penilaian individu dalam penarikan kesimpulan.

  • Perspektif Disiplin Ilmu Lain

Konsepsi framing terkesan tumpang tindih. Fungsi frames kerap dikatakan sebagai struktur internal dalam pikiran dan perangkat yang dibangun dalam wacana politik.

  • KONSEP ANALISIS FRAMING

Konsep tentang framing atau frame sendiri bukan murni konsep ilmu komunikasi, akan tetapi dipinjam dari ilmu kognitif (psikologis). Dalam praktiknya, analisis framing juga membuka peluang bagi implementasi konsep-konsep sosiologis, politik, dan kultural untuk menganalisis fenomena komunikasi, sehingga suatu fenomena dapat diapresiasi dan dianalisis berdasarkan konteks sosiologis, politis, atau kultural yang melingkupinya.

  • Gamson dan Modigliani

Frame adalah cara bercerita atau gugusan ide-ide yang terorganisir sedemikian rupa dan menghadirkan konstruksi makna peristiwa-peristiwa yang berkaitan dengan objek suatu wacana.

Berdasarkan konsepnya, Gamson mendefinisikan framing dalam dua pendekatan yaitu,

  1. Pendekatan kultural dalam level kultural, frame pertama-tama dapat dimaknai sebagai batasan-batasan wacana serta elemen-elemen konstitutif yang tersebar dalam konstruksi wacana.
  2. Pendekatan psikologis dalam level individual, individu selalu bertindak  atau mengambil keputusan secara sadar, rasional, dan intensional. Individu selalu menyertakan pengalaman hidup, wawasan sosial, dan kecenderungan psikologisnya dalam menginterpretasi pesan yang ia terima.
  • Gitlin

Frame sebagai seleksi, penegasan, dan eksklusi yang ketat. Ia menghubungkan konsep tersebut dengan proses memproduksi berita.

Konsepsi framing dari para konstruksionis dalam literatur sosiologi ini memperkuat asumsi mengenai proses kognitif individual—penstrukturan representasi kognitif dan teori proses pengendalian informasi—dalam psikologi.

  • Entman

Melihat Framing dalam dua dimensi besar yaitu seleksi isu dan penekanan atau penonjolan aspek-aspek realitas. Kedua faktor ini dapat lebih mempertajam framing berita melalui proses seleksi isu yang layak ditampilkan dan penekanan isi beritanya. Perspektif wartawanlah yang akan menentukan fakta yang dipilihnya, ditonjolkannya, dan dibuangnya. Di balik semua itu, pengambilan keputusan mengenai sisi mana yang ditonjolkan tentu melibatkan nilai dan ideologi para wartawan yang terlibat dalam proses produksi sebuah berita. Framing memiliki impilkasi penting bagi komunikasi politik. Sebab framing memainkan peran utama dalam mendesakkan kekuasaan politik, dan frame dalam teks berita sungguh merupakan kekuasaan yang tercetak—ia menunjukkan identitas para aktor atau interest yang berkompetisi untuk mendominasi teks.  Konsep framing menurut Entman, secara konsisten menawarkan sebuah cara untuk mengungkap the power of a communication text. Framing analysis dapat menjelaskan dengan cara yang tepat pengaruh atas kesadaran manusia yang didesak oleh transfer informasi dari sebuah lokasi, seperti pidato, ucapan/ungkapan, news report, atau novel. Framing, scara esensial meliputi penseleksian dan penonjolan. Membuat frame adalah menseleksi beberapa aspek dari suatu pemahaman realitas, dan membuatnya lebih menonjol di dalam suatu teks yang dikomunikasikan sedemikian rupa sehinggamempromosikan sebuah definisi permasalahan yang khusus, interpretasi kausal, evaluasi moral, dana atau merekomendasikan penanganannya.

  • G.J. Aditjondro

Mendefinisikan framing sebagai metode penyaajian realitas dimana kebenaran, tentang suatu kejadian, tidak diingkari secara total, melainkan dibelokkan secara halus, dengan memberikan sorotan terhadap aspek-aspek tertentu saja, dengan menggunakan istilah-istilah yang punya konotasi tertentu, dan dengan bantuan foto, karikatur, dan alat ilustrasi lainnya. Proses framing merupakan bagian tak terpisahkan dari proses penyuntingan yang melibatkan semua pekerja di bagian keredaksian media cetak. Proses framing menjadikan media massa sebagai arena dimana informasi tentang masalah tertentu diperebutkan dalam suatu perang simbolik antara berbagai pihak yang sama-sama menginginkan pandangannya didukung pembaca.

Pada umumnya, terdapat tiga tindakan yang biasa dilakukan pekerja media massa, khususnya oleh komunikator massa, tatkala melakukan konstruksi realitas politik yang berujung pada pembentukan makna atau citra mengenai sebuah kekuatan politik, yaitu:

  1. Dalam hal pilihan kata (simbol) politik. Dalam komunikasi politik, para komunikator bertukar citra-citra atau makna-makna melelui lambang. Mereka saling menginterpretasikan pesan-pesan (simbol-simbol) politik yang diterimanya.
  2. Dalam melakukan pembingkaian (framing) peristiwa politik. Untuk kepentingan pemberitaan, komunikator massa seringkali hanya menyoroti hal-hal yang “penting” (mempunyai nilai berita) dari sebuah peristiwa politik. Ditambah pula dengan berbagai kepentingan, maka konstruksi realitas politik sangat ditentukan oleh siapa yang memiliki kepentingan (menarik keuntungan atau pihak mana yang diuntungkan) dengan berita tersebut.
  3. Menyediakan ruang atau waktu untuk sebuah peristiwa politik. Justru hanya jika media massa memberi tempat pada sebuah peristiwa politik, maka peristiwa akan memperoleh perhatian dari masyarakat. Semakin besar tempat yang diberikan semakin besar pula perhatian yang diberikan oleh khalayak. Pada konteks ini media massa memiliki fungsi agenda setter sebagaimana yang dikenal dengan teori Agenda Setting.
  • PERBEDAAN KARAKTERISTIK ANALISIS FRAMING DENGAN ANALISIS WACANA KRITIS

Analisis Framing:

ü  Pusat perhatiannya adalah pembentukan pesan teks.

ü  Melihat bagaimana pesan atau peristiwa dikonstruksi oleh media. Bagaimana wartawan mengkonstruksi peristiwa dan menyampaikannya kepada khalayak pembaca.

ü  Konstruksi makna cenderung bersifat simbolis, laten dan pervasif.

ü  Teks berita mengandung sejumlah perangkat retoris yang akan berinteraksi dengan memori khalayak dalam proses konstruksi makna.

ü  Tujuannya menangkap bentuk konstruksi media terhadap realitas yang disajikan sebagai berita.

ü  Kajiannya mengkaji masalah sintaksis, semantik, skrip, tematik, retoris, skema, detail, nominalisasi antarkalimat, kata ganti leksikon, grafis, metafor, pengandaian, dsb.

Analisis Wacana Kritis:

ü  Lebih menekankan pada pemaknaan teks yang mengandalkan interpretasi dan penafsiran peneliti. Setiap teks dimaknai secara berbeda dan ditafsirkan secara beragam.

ü  Berpretensi memfokuskan pada pesan latent (tersembunyi). Makna suatu pesan tidak bisa hanya ditafsirkan sebagai apa yang tampak dalam teks, namun harus dianalisis dari makna yang tersembunyi.

ü  Bukan hanya kata, atau aspek isi lainnya yang dikodekan, tetapi struktur wacana yang kompleks pun dapat dianalisis pada berbagai tingkatan deskripsi. Bahkan makna kalimat dan relasi koheren antarkalimat pun dipelajari.

ü  Tidak berpretensi melakukan generalisasi dengan beberapa asumsi. Karena setiap peristiwa pada dasarnya selalu bersifat unik, karena itu tidak dapat diperlakukan prosedur yang sama yang diterapkan untuk isu dan kasus yang berbeda.

ü  Tujuannya menggali bagaimana “pemakaian bahasa” dalam tuturan atau tulisan sebagai bentuk praktek sosial, termasuk di dalamnya praktek kekuasaan.

ü  Kajiannya mengkaji wacana, ideologi, representasi, struktur, kognisi sosial, teks, konteks, dsb

  • TEKNIK ANALISIS FRAMING

Secara teknis, tidak mungkin bagi seorang jurnalis untuk mem-framing seluruh bagian berita. Artinya, hanya bagian dari kejadian-kejadian penting dalam sebuah berita saja yang menjadi objek framing jurnalis. Namun, bagian-bagian kejadian penting ini sendiri merupakan salah satu aspek yang sangat ingin diketahui khalayak. Aspek lainnya adalah peristiwa atau ide yang diberitakan.

  • Entman

Framing dalam berita dilakukan dengan empat cara yaitu:

  1. Identifikasi masalah (problem identification),

Peristiwa dilihat sebagai apa dan dengan nilai positif atau negatif apa.

  1. Identifikasi penyebab masalah (causal interpretation),

Siapa yang dianggap penyebab masalah.

  1. Evaluasi moral (moral evaluation),

Penilaian atas penyebab masalah.

  1. Penanggulangan masalah (treatment recommendation),

Menawarkan suatu cara penanganan masalah dan kadangkala memprediksikan hasilnya.

  • Abrar

Pada umumnya terdapat empat teknik mem-framing berita yang dipakai wartawan yaitu:

  1. Ketidaksesuaian sikap dan perilaku (cognitif dissonance)
    1. Empati (membentuk “pribadi khayal”
    2. Daya tarik yang melahirkan ketidakberdayaan (Packing)
    3. Menggabungkan kondisi, kebijakan, dan objek yang sedang aktual dengan fokus berita (Asosiasi)

Sekurangnya, ada tiga bagian berita yang bisa menjadi objek framing seorang wartawan, yaitu, judul berita, fokus berita dan penutup berita.

ü  Judul berita di-framing dengan menggunakan teknik empati yaitu menciptakan “pribadi khayal” dalam diri khalayak, sementara khalayak diangankan menempatkan diri mereka seperti korban kekerasan atau keluarga dari korban kekerasan, sehingga mereka bisa merasakan kepedihan yang luar biasa.

ü  Fokus berita di-framing dengan menggunakan teknik asosiasi, yaitu menggabungkan kebijakan aktual dengan fokus brita. Kebijakan yang dimaksud adalah penghormatan terhadap perempuan. Untuk itu, wartawan perlu mengetahui secara persis kondisi riil pencegahan kekerasan terhadap perempuan.

ü  Penutup berita di-framing dengan menggunakan teknik packing, yaitu menjadikan khalayak tidak berdaya untuk menolak ajakan yang dikandung berita. Sebab mereka tidak berdaya sama sekali untuk membantah kebenaran yang direkonstruksikan berita.

  • Gamson
  1. Level Kultural

Identifikasi dan kategorisasi terhadap proses pengulangan, penempatan, asosiasi, dan penajaman kata, kalimat, dan proposisi tertentu dalam wacana. Selain itupula, dapat dilakukan dengan membedah sisi retoris suatu wacana, yaitu dengan menganalisis dan mengidentifikasi kata, kunci, metafor, frase, popular wisdom, silogisme, dan perangkat-perangkat simbolik lain yang ada di dalamnya.

  1. Level Individu

Konsep frame-resonance, yaitu tingkat keselarasan antara frame yang muncul dalam wacana tekstual dengan respon interpretatif khalayak. Untuk mengukur frame-resonance, serta untuk mengetahui tingkat keseragaman atau keberagaman schemata awak media, analisis framing perlu dilakukan sampai pada tingkat individu. Analisis framing terhadap schemata individu ini bisa dilakukan dengan polling atau wawancara komprehensif.

  • EFEK FRAMING

Salah satu efek framing yang paling mendasar ialah realitas sosial yang kompleks, penuh dimensi dan tidak beraturan disajikan dalam berita sebagai sesuatu yang sederhana, beraturan, dan memenuhi logika tertentu. Framing menyediakan alat bagaimana peristiwa dibentuk dan dikemas dalam kategori yang dikenal khalayak. Karena itu, framing menyediakan kunci bagaimana peristiwa dipahami oleh media dan ditafsirkan ke dalam bentuk berita. Karena media melihat peristiwa dari kacamata tertentu maka realitas setelah dilihat oleh khalayak adalah realitas yang sudah dibentuk oleh bingkai media.

  1. Menonjolkan Aspek Tertentu-Mengaburkan Aspek Lain

Framing umumnya ditandai dengan menonjolkan aspek tertentu dari realitas. Dalam penulisan  sering disebut sebagai fokus. Berita secara sadar atau tidak diarahkan pada aspek tertentu. Akibatnya, ada aspek lainnya yang tidak mendapatkan perhatian yang memadai.

  1. Menampilkan Sisi Tertentu-Melupakan Sisi Lain

Dengan menampilkan aspek tertentu dalam suatu berita menyebabkan aspek lain yang penting dalam memahami realitas tidak mendapatkan liputan yang memadai dalam berita.

  1. Menampilkan Aktor Tertentu-Menyembunyikan Aktor

Berita seringkali juga memfokuskan pemberitaan pada aktor tertentu. Ini tentu saja tidak salah. Tetapi efek yang segera terlihat adalah memfokuskan pada satu pihak atau aktor tertentu menyebabkan aktor lain yang mungkin relevan dan penting dalam pemberitaan menjado tersembunyi.

  1. A.   Mobilisasi Massa

Framing atau isu umumnya banyak dipakai dalam literatur gerakan sosial. Dalam suatu gerakan sosial, ada strategi bagaimana supaya khalayak mempunyai pandangan yang sama atas suatu isu. Itu seringkali ditandai dengan menciptakan masalah bersama, musuh bersama, dan pahlawan bersama. Hanya dengan itu, khalayak bisa digerakkan dan dimobilisasi. Semua itu membutuhkan frame bagaimana isu dikemas, bagaimana peristiwa dipahami, dan bagaimana pula kejadian dimaknai dan didefinisikan.

  1. B.   Menggiring Khalayak Pada Ingatan Tertentu

Individu mengetahui peristiwa sosial dari pemberitaan media. Karenanya, perhatian khalayak, bagaimana orang mengkonstruksi realitas sebagian besar berasal dari apa yang diberitakan oleh media. Media merupakan tempat dimana khalayak memperoleh informasi mengenai realitas politik dan sosial terjadi di sekitar mereka, Karena itu, bagaimana media membingkai realitas tertentu berpengaruh pada bagaimana individu menafsirkan peristiwa tersebut.Dengan kata lain, frame yang disajikan oleh media ketika memaknai realitas mempengaruhi bagaimana khalayak menagsirkan peristiwa. Membayangkan efek framing pada individu semacam ini, bukan berarti mengandalkan individu adalah makhluk yang menafsirkan realitas politik adalah makluk yang pasif. Sebaliknya, ia adalah entitas yang aktif  menafsirkan realitas politik. Pemahaman mereka atas realitas politiik terbentuk dari apa yang disajikan oleh media dengan pemahaman dan predisposisi mereka atas suatu realitas. Hubungan transaksi antara teks dan personal ini melahirkan pemahaman tertentu atas suatu realitas.

  • MODEL-MODEL ANALISIS FRAMING

Pan dan Gerald M. Kosicki

Mengoperasionalisasikan empat dimensi struktural teks berita sebagai perangkat framing yaitu, sintaksis, skrip, tematik, dan retoris. Keempat dimensi struktural ini membentuk semacam tema yang mempertautkan elemen-elemen semantik narasi berita dalam suatu koherensi global. Model ini berasumsi bahwa setiap berita mempunyai frame yang berfungsi sebagai pusat organisasi ide. Frame merupakan suatu ide yang dihubungkan dengan elemen yang berbeda dalam teks berita—kutipan sumber, latar informasi, pemakaian kata atau kalimat tertentu—ke dalam teks secara keseluruhan. Frame berhubungan dengan makna. Bagaimana seseorang memaknai suatu peristiwa, dapat dilihat dari perangkat tanda yang dimunculkan dalam teks.

 KERANGKA FRAMING PAN DAN KOSICKI

STRUKTUR

PERANGKAT FRAMING

UNIT YANG DIAMATI

 SINTAKSISCara wartawan menyusun fakta 1.  Skema berita  Headline, lead, latar informasi, kutipan, sumber, pernyataan, penutup
 SKRIPCara wartawan mengisahkan fakta  2.  Kelengkapan berita 5W+1H
 TEMATIKCara wartawan menulis fakta
  1. Detail
  2. Maksud kalimat, hubungan
  3. Nominalisasi antarkalimat
  4. Koherensi
    1. Bentuk kalimat
    2. Kata ganti

 

Paragraf, proposisi
 RETORISCara wartawan menekankan fakta 
  1. Leksikon
  2. Grafis
  3. 11.  Metafor
    1. 12.  Pengandaian

 

Kata, idiom, gambar/foto, grafik

William A. Gamson dan Andre Modigliani

Didasarkan pada pendekatan konstruksionis yang melihat representasi media—berita dan artikel, terdiri atas package interaktif yang mengandung makna tertentu. Di dalam package ini terdapat dua struktur, yaitu core frame dan condesnsing symbols. Struktur pertama merupakan pusat organisasi elemen-elemen ide yang membantu komunikator untuk menunjukkan substansi isu yang tengah dibicarakan. Sedangkan struktur yang kedua mengandung dua substruktur, yaitu framing devices dan reasoning devices. Frame merupakan inti sebuah unit besar wacana publik yang disebut package. Framing analysis yang dikembangkan Gamson dan Modigliani memahami wacana media sebagai satu gugusan perspektif interpretasi (interpretatitif package) saat mengkonstruksi dan memberi makna suatu isu.

  • Core Frame (gagasan sentral)

Berisi elemen-elemen inti untuk memberikan pengertian yang relevan terhadap peristiwa, dan mengarahkan makna isu—yang dibangun condesing symbol (simbol yang “dimampatkan”

  • Condensing Symbol

Pencermatan terhadap interaksi perangkat simbolik (framing devices dan reasoning devices) sebagai dasar digunakannya perspektif. Simbol dalam wacana terlihat transparan bila dalam dirinya menyusup  perangkat bermakna yang mampu berperan sebagai panduan menggantikan sesuatu yang lain.

Struktur framing devices yang mencakup metaphors, exemplars, catchphrases, depictions, dan visual images menekankan aspek bagaimana “melihat” suatu isu.

  • Metaphors

Cara memindah makna dengan merelasikan dua fakta analogi, atau memakai kiasan dengan menggunakan kata-kata seperti, ibarat, bak, sebagai, umpama, laksana. Metafora berperan ganda; pertama, sebagai perangkat diskursif, dan ekspresi piranti mental; kedua, berasosiasi dengan asumsi atau penilaian, serta memaksa teks membuat sense tertentu.

  • Exemplars

Mengemas fakta tertentu secara mendalam agar satu sisi memiliki bobot makna lebih untuk dijadikan rujukan/pelajaran. Posisinya menjadi pelengkap bingkai inti dalam kesatuan berita untuk membenarkan perspektif.

  • Catchpharases

Bentukan kata, atau frase khas cerminan fakta yang merujuk pemikiran atau semangat tertentu. Dalam teks berita, catchphrases mewujud dalam bentuk jargon, slogan, atau semboyan.

  • Depictions

Penggambaran fakta dengan memakai istilah, kata, kalimat konotatif agar khalayak terarah ke citra tertentu. Asumsinya, pemakaian kata khusus diniatkan untuk membangkitkan prasangka, menyesatkan pikiran dan tindakan, serta efektif sebagai bentuk aksi politik. Depictions dapat berbentuk stigmatisasi, eufemisme, serta akronimisasi.

  • Visual Images

Pemakaian foto, diagram, grafis, tabel, kartun, dan sejenisnya untuk menekspresikan kesan, misalnya perhatian atau penolakan, dibesarkan-dikecilkan, ditebalkan atau dimiringkan, serta pemakaian warna. Visual images bersifat  sangat natural, sangat mewakili realitas yang membuat erat muatan ideologi pesan dengan khalayak.

Struktur reasoning devices menekankan aspek pembenaran terhadap cara “melihat” isu, yakni roots (analisis kausal) dan appeals to principle (klaim moral).

  • Roots (analisis kausal)

Pembenaran isu dengan menghubungkan suatu objek atau lebih yang dianggap menjadi sebab timbulnya atau terjadinya hal yang lain. Tujuannya, membenarkan penyimpulan fakta berdasar hubungan sebab-akibat yang digambarkan atau dibeberkan.

  • Appeal to Principle (klaim moral)

Pemikiran, prinsip, klaim moral sebagai argumentasi pembenar membangun berita, berupa pepatah, cerita rakyat, mitos, doktrin, ajaran, dan sejenisnya. Appeal to principle yang apriori, dogmatis, simplistik, dan monokausal (nonlogis) bertujuan membuat khalayak tak berdaya menyanggah argumentasi. Fokusnya, memanipulasi emosi agar mengarah ke sifat, waktu, tempat, cara tertentu, serta membuatnya tertutup/keras dari bentuk penalaran lain.

Murray Edelman

Apa yang kita ketahui tentang realitas atau tentang dunia tergantung pada bagaimana kita membingkai dan mengkonstruksi/menafsirkan realitas. Edelman mensejajarkan framing sebagai kategorisasi pemakaian perspektif tertentu dengan pemakaian kata-kata yang tertentu pula yang menandakan bagaimana fakta atau realitas dipahami.  Salah satu gagasan utama dari Edelman ialah dapat mengarahkan pandangan khalayak akan suatu isu dan membentuk pengertian mereka akan suatu isu. Elemen penting dalam melihat suatu peristiwa ialah bagaimana orang membuat kategorisasi atas suatu peristiwa melalui kategorisasi hendak ke mana sebuah peristiwa diarahkan dan dijelaskan.

  • Kategorisasi

Merupakan abstraksi dan fungsi dari pikiran. Kategori merupakan alat bagaimana rtelaitas dipahami dan hadir dalam benak khalayak. Kategori merupakan kekuatan yang besar dalam mempengaruhi pikiran dan kesadaran publik, sebab kategori lebih menyentuh, lebih substil, dan lebih mengena alam bawah sadar.

  • Kesalahan Kategorisasi

Seringkali terjadi kategori yang dipakai dalam mendefinisikan peristiwa itu salah atau menipu khalayak. Peristiwa dibungkus dengan kategori tertentu menyebabkan khalayak tidak bisa menerima informasi sebenarnya. Peristiwa tertentu yang dikategorisasikan dan dibingkai dengan cara tertentu, mempengaruhi bagaimana peristiwa dipahami.

  • Rubrikasi

Merupakan salah satu aspek kategorisasi yang penting dalam pemberitaan. Bagaimana suatu peristiwa di kategorisasikan dalam rubrik- rubrik tertentu. Rubrikasi harus dipahami sebagai bagian dari bagaimana fakta diklasifikasikan dalam kategori tertentu. Pendefinisian suatu realitas sosial, secara sederhana dalam strategi pemberitaan dan proses pembuatan berita, dapat dilihat dari bagaimana peristiwa dan fakta di tempatkan dalam rubrik tertentu. Rubrikasi menentukan bagaimana peristiwa dan fenomena harus dijelaskan. Rubrikasi ini bisa jadi miskategorisasi- peristiwa yang seharusnya dikategorisasikan dalam satu kasus, tetapi karena masuk dalam rubrik tertentu akhirnya dikategorisasikan dalam rubrik tertentu. Klasifikasi menentukan dan memepengaruhi emosi khalayak ketika memandang atau melihat suatu peristiwa. Bagaimana publik mempersepsi realitas dengan bantuan kategori atau klasifiksi yang telah dibuat.

  •   Kategorisasi dan Ideologi

Dalam pandangan Edelman, kategorisasi berhubungan dengan ideologi. Bagaimana realitas diklasifikasikan dan dikategorisasikan, diantaranya ditandai dengan bagaimana kategorisasi tersebut dilakukan. Kategorisasi bukan representasi dari realitas. Pada dasarnya kategorisasi merupakan kreasi kembvali yang penting agar tampak wajar dan rasional, yaitu dengan pemakaian kata- kata terentu yang mempengaruhi bagaimana realitas atau seseorang dicitrakan uang pada akhirnya membentuk pendapat umum mengenai suatu peristiwa atau masalah. Pemakaian bahasa tertentu memperkuat pandangan seseorang, prasangka, dan kebencian tertentu.

Robert N Entman

Konsep framing oleh Entman untuk menggambarkan proses seleksi dan penonjolan aspek tertentu dari realitas oleh media. Framing memberi tekanan lebih pada bagaimana teks komunikasi ditampilkan dan bagian mana yang dianggap penting atau ditonjolkan oleh pembuat teks. Entman melihat framing dalam dua dimensi besar, yaitu seleksi isu dan penekanan atau penonjolan aspek- aspek tertentu dari realitas atau isu. Dalam prakteknya framing dijalankan oleh media dengan menseleksi isu tertentu dan mengabaikan isu yang lain. Serta menonjolkan aspek dari isu tersebut dengan menggunakan berbagai stategi wacana, misalnya isu ditempatkan pada headline depan, pengulangan, pemakaian grafis untuk mendukung dan memperkuat penonjolan, dan pemakaian label tertentu dan lain sebagainya. Perangkat framing dapat digambarkan sebagai berikut:

Seleksi isu Aspek ini berhubungan dengan pemilihan fakta dari realitas yang kompleks dan beragam, aspek mana yang diseleksi untuk ditampilkan?
Penonjolan aspek tertentu dari isu Aspek ini berhubungan dengan penulisan fakta. Ketika aspek tertentu dari suatu peristiwa atau isu tersebut telah dipilih, bagaiman aspek tersebut ditulis? Hal ini sangat berkaitan dengan pemakaian kata, kalimat, gambar, dan citra tertentu untuk ditampilkan pada khalayak.

Dalam konsepsi Entman, framing pada dasarnya merujuk pada pemberian definisi, penjelasan definisi, evaluasi dan rekomendasi dalam suatu wacana untuk menekankan kerangka berpikir tertentu terhadap peristiwa yang diwacanakan. Secara lebih jelas dapat digambarkan sebagai berikut:

Define problems (pendefinisain masalah) Bagaimana suatu peristiwa / isu dilihat ? sebagai apa? Atau sebagai masalah apa?
Diagnose causes(memperkirakan masalah atau sumber masalah) Sebagai penyebab dari suatu masalah, siapa atau aktor yang dianggap sebagai penyebab mereka?
Make moral judgement(membuat keputusan moral) Nilai moral apa yang disajikan untuk menjelaskan masalah? Nilai moral apa yang dipakai untuk melegitimasi atau mendelegitimasi suatu tindakan?
Treatment recomendation (menekankan penyelesaian) Penyelesaian apa yang ditawarkan untuk mengatasi masalah/ isu ? jalan apa yang ditawarkan dan harus ditempuh untuk mengatasi masalah
  • PERBANDINGAN DAN KEISTIMEWAAN MODEL-MODEL ANALISIS FRAMING

Model-model framing di atas mempunyai kesamaan , yaitu secara umum membahas mengenai bagaimana media membentuk konstruksi atas realitas, menyajikannya dan menampilkannya kepada khalayak.  Model-model tersebut mempunyai beragam cara dan pendekatan.  Mengutip Jisuk Woo, paling tidak ada tiga kategori dasar elemen framing.  Pertama, level makrostruktural.  Level ini dapat dilihat sebagai pembingkaian dalam tingkat wacana.  Kedua, level mikrostruktural.  Elemen ini memusatkan perhatian pada bagian atau sisi mana dari peristiwa tersebut ditonjolkan dan bagian mana yang dilupakan/dikecilkan.  Ketiga, elemen retoris.  Elemen ini memusatkan perhatian pada bagaimana fakta ditekankan.

Perbandingan di antara model-model tersebut diantaranya; model Entman dan Edelman, tidak merinci secara detil elemen retoris.  Meskipun dalam tingkatan analisisnya mereka menunjukkan bagaimana kata, kalimat atau gambar dapat dianalisis sebagai bagian integral memahami frame, tetapi mereka tidak mengajukan gambaran detail mengenai elemen retoris tersebut.  Model mereka terutama bergerak pada level bagaimana peristiwa dipahami dan bagaimana pemilihan fakta yang dilakukan oleh media.

Model dan Pan dan Kosicki, disertakan dalam unit analisis mereka apa saja elemen retoris yang perlu diperhatikan untuk menunjukkan perangkat framing. Model Gamson yang banyak ditekankan adalah penandaan dalam bentuk simbolik baik lewat kiasan maupun retorika yang secara tidak langsung mengarahkan perhatian khalayak. Model Pan dan Kosicki banyak diadaptasi pendekatan linguistik dengan memasukkan elemen seperti pemakaian kata, menulis struktur dan bentuk kalimat yang mengarahkan bagaiman peristiwa dibingkai media.

Makro struktural Mikro struktural Retoris
Murray Edelman          v         v
Robert N Entman          v         v
William Gamson          v         v        v
Zhong dang Pan dan Gerald M Kosicki          v         v        v

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Eriyanto. 2002. Analisis Framing, Konstruksi, Ideologi, dan Politik Media. LkiS Yogyakarta. Yogyakarta.

Sobur, Alex. 2001. Analisis Teks Media, Suatu Pengantar Untuk Analisis Wacana, Analisis Semiotik, dan Analisis Framing. Remaja Rosdakarya. Bandung. 

 

 

 

 

~ oleh Tri Nugroho Adi pada 20 Agustus 2011.

19 Tanggapan to “ANALISIS BINGKAI (FRAMING ANALYSIS)”

  1. aslmkm,ane butuh referensi ttg nanalisi framing ini bro,,ane udah cek di gramedia tapi ndk ada tersedia.gmn cara mendapatkannya?thanks

    • tentang framing biasanya malah terbitan buku lama seperti :
      Eriyanto. 2002. Analisis Framing, Konstruksi, Ideologi, dan Politik Media. LkiS Yogyakarta. Yogyakarta.

      Sobur, Alex. 2001. Analisis Teks Media, Suatu Pengantar Untuk Analisis Wacana, Analisis Semiotik, dan Analisis Framing. Remaja Rosdakarya. Bandung.

      Mudah-mudahan masih ada edisi cetak ulangnya… good luck

  2. terima kasih atas perkongsian ilmu ini.. sanagt memberi kefahaman buat saya dalam menyiapkan tesis saya.. ^_^ terima kasih..

  3. halo, saya ingin bertanya saya sedang mengerjakan skripsi menggunakan analisis framing Pan dan kosicki . apakah dalam mencari berita harus membandingkan tanggal yg sama atau boleh berbeda tanggal? terimakasih, saya berharap mendapatkan jawaban

    • Halo juga….
      Dalam Analisis Framing, yang diutamakan adalah “bagaimana” sebuah isu dikemas. Persoalan “kapan” media mengemas kurang menjadi perhatian, meski bisa saja kemudian dikaitkan dengan asumsi bahwa semakin dekat isu itu dikemas oleh media maka media ybs menganggapnya lebih “penting” dst. Intinya, kalau anda menanyakan apakah media-media yang dibandingkan itu harus menerbitkan isu dalam waktu atau tanggal yang sama, menurut saya tidaklah tepat. Media yang terbit mingguan ada yang berselisih satu minggu atau lebih, untuk harian ada yang selisih beberapa hari. Tapi memang untuk ukuran perbedaan waktu, media harian bisa ditolerir bila berselisih beberapa hari, sedangkan mingguan bisa satu atau dua minggu. Ini hanya gambaran saja, sekali lagi tidak mengikat, dan tidak “harus” demikian. Semoga bermanfaat.

  4. hallo, salam kenal……dari beberapa aliran dari analisis framing.,,, apa ada perbedaan dalam menganalisa media televisi,,,,,,n bentuk mana yang cocok untuk media televisi,,,,,

    • Salam kenal juga….
      Sebenarnya tidak ada perbedaan antara mengkaji framing media cetak dengan media audio visual, masing –masing model juga bisa diterapkan bergantung pada penekanannya. Artinya, ada yang lebih menyukai analisis detil atau justru lebih pada tataran filosofis. Tapi sebagai pertimbangan, bila teksnya lebih memungkinkan dieksplorasi secara visual, maka pertanyaan jatuh pada model mana yang memungkinkan analisis pada tataran retoris (cara jurnalis menekankan fakta, salah satunya menggunakan perangkat grafik, foto, atau video). Maka pilihan bisa jatuh pada model William Gamson/Modigliani atau Pan/Kosicki. Tapi, ini hanya pertimbangan, selanjutnya dipersilakan peneliti mau memilih model apa. Seperti di awal jawaban, semua model bisa diterapkan. Termasuk untuk media yang cetak atau visual. Semoga bermanfaat…

  5. terimakasih untuk referensi ini.. semoga dapat menambah wawasan dalam berilmu

    • salam bertemu, saya sedang menyusun disertasi menggunakan framing robert entmen, ttg berita di suratkabar kaitannya dgn teori tanggungjawab sosial media. Apa ya keunggulan atau aspek yg ditonjokan dari framing entmen, makasi utk jawabannya.

      • salam juga…Setiap ahli yang merumuskan konsep dan metodologi framing biasanya memiliki kekhasan dilihat dari backgroundnya. Misal Robert Entman yang memang memiliki ketertarikan dalam hal framing media tapi dikaitkan dengan fungsi media selaku agent aktif dalam proses komunikasi politik. Itulah sebabnya, kecenderungan pola perpikir Entman yang melihat framing bisa untuk melihat “otonomi khalayak”, “praktik jurnalistik”, sarana “content analysis” dan terakhir “pendapat umum” . Dan model atau kerangka framing dari Entman-lah yang secara eksplisit melihat sejauh mana fungsi aktif media massa yang seakan tidak semata menjadi ‘peniup peluit’ ketika ada indikasi persoalan masyarakat perlu diangkat; dengan mengkerangkai isu aktual oleh media dalam hal “define problems”, diagnose causes”, “moral judgement” dan “treatment Recomendation” maka analisis framing tidak hanya berhenti bagaimana media mengemas isu melainkan juga bagaimana memberi memberi arahan solusi persoalan, termasuk menempatkan isu itu dalam konteks etisnya. Saya kira ini yang menjadi kelebihan atau setidaknya kekhasan Entman dibanding model framing lainnya. Demikian kira-kira yang bisa saya jawab…..

  6. SALAM KOMUNIKASI DARI PASCASARJANA IAIN SU.

  7. Salam Komunikasi dari fisip undip…!!
    Saya senang dengan tulisan Bpk tentang analisis framing di blog ini. Tapi ada yg sedikit mengganjal, bisakah framing digunakan untuk membahas iklan? Iklan politik misalnya? Sy sedang membantu teman sy menyusun skripsi dan dia bercerita bahwa menurut dosennya (di USM Semarang), iklan politik bisa dianalisis dengan menggunakan framing (???). Sy malah bingung, karena sepertinya iklan lebih pas dibahas dengan semiotika. Bagaimana menurut Bapak? Mohon pencerahannya ya Pak. Terima kasih sebelumnya.

    • Bisakah framing digunakan untuk membahas iklan? Iklan politik misalnya?
      Pertama, untuk menjawab bisa atau tidak saya harus merujuk pada tradisi riset dalam iklan politik. Buku yang saya pakai adalah Handbook of Political Communication – Lynda Lee Kaid. Di bagian Political Advertising, ada dibahas mengenai tradisi riset terhadap isi dari political advertising. Riset tentang isi iklan politik adalah salah satu dari dua tradisi riset political advertising disamping riset mengenai efek iklan tersebut. Langsung mengenai riset isi iklan politik setidaknya ada beberapa pendekatan yang bisa dipakai di antaranya : historis, critical dan interpretive, yang mendasarkan diri pada analisis subjektif ( Devlin, 1989,1993,1997,2001; Diamond & Bates, 1984, 1988,1992; Jamieson, 1984, 1992b, 1996. Meski tidak dijelaskan rinci metode apa yang dipakai tapi dengan melihat pendekatan dasarnya adalah kritis/interpretatif, maka sesungguhnya juga merujuk beberapa pendekatan misalnya critical discourse analysis, dan kemungkinan juga bisa diterapkan metode lain seperti framing.
      Kedua, kalau melihat kecenderungan perkembangan riset framing dewasa ini, maka framing sesungguhnya sudah tidak lagi dipandang sebagai metode analisis isi semata melainkan juga diterapkan sebagai kerangka teori untuk melihat masalah ( dan menurut saya seharusnya dari dulu memang begitu!). Sehingga framing sekarang ini juga bisa dipakai sebagai “teori”. Misalnya Gitlin dan Edelman menggunakan framing sebagai alat analisis untuk membedah “teks media”. (perhatikan kata yang dipakai adalah ‘media’ secara umum, berarti termasuk di dalamnya iklan politik misalnya) . Mereka menggunakan framing untuk melihat kecenderungan media mengkonstruksi dan membingkai pesan. Bahkan framing semakin ke sini juga dilihat sebagai teori komunikasi secara keseluruhan, yang dipakai untuk mengkaji jalur komunikasi di antara khalayak dan institusi, dari produksi pesan ke pesan itu sendiri dan ketika diterima oleh khalayak dst… ( Baca Eriyanto, 2002: 201). Dengan mengutip ini saya hendak menegaskan bahwa media yang diteliti sesungguhnya mulai meluas, tidak hanya media cq surat kabar dll ketika mengemas pesan (berita) tetapi juga ketika ‘media’(apapun sifat media itu) itu dalam mengkonstruksi pesan dst…
      Ketiga, apakah kemudian bisa dikatakan bahwa iklan politik itu suatu ‘media’. Sudah tentu iya, hanya nanti yang perlu ditegaskan adalah dalam iklan politik ketika yang disampakan itu isu mengenai kandidat (dan sudah pasti melalui media, termasuk media massa) maka yang memegang kendali /kontrol isu pesan adalah si kandidat.Media “hanya” perantara. (Walau saya yakin, media juga sedikit banyak ditunggangi kepentingan tertentu, seperti salah kaprahnya iklan politik di beberapa televisi di Indonesia misalnya) Saya menggunakan definisi iklan politik (modern) adalah sebagai berikut : (1) control of the message and (2) use of mass communication channels for message distribution (Karl, 1999a:423).
      Terakhir : jawaban saya terhadap persoalan di atas seperti ini ….. Yang perlu dipersoalkan sesungguhnya bukan bisa tidaknya framing dipakai dalam riset iklan politik, tapi pertanyaan yang hendak diajukan dalam riset iklan politik itu seperti apa/bagaiamana?. Kalau seputar bagaimana kondidat mengkonstruksi isu sehingga ia hendak mempromosikan visi misi berdasarkan konstruksi itu tersebut, maka framing bisa dipakai. Tetapi, ibarat hendak memindahkan seonggok pasir dari satu lokasi ke lokasi lain, maka kita bisa memilih alat yang dipakai itu sekedar cangkul atau skop atau alat berat seperti buldoser…. semua alat bisa dipakai. Hanya saja, sebanding tidak dengan beban yang hendak di angkat (pasirnya). Jangan memilih alat tanpa mempertimbangkan apa yang hendak digarap. Metode analisis entah semiotik, framing, CDA, atau content analysis kuantitatif, atau narrative, atau retorik dst, itu semua hanya alat. Tepat tidaknya pemilihan alat sekali lagi bergantung pada “masalah” atau kasus atau problematik yang hendak kita angkat. Dan setiap kali kita mempertimbangakan pemilihan alat itu juga jangan lupa pada ‘filosofi’ di balik lahirnya alat itu….dst.
      Demikianlah kira-kira jawaban saya yang mungkin juga tidak luput dari kesalahan. Dipersilahkan kepada siapa saja yang hendak menyumbangkan pemikiran demi penjernihan persoalan ini.
      Terimakasih sudah mampir di blog ini, semoba bermanfaat adanya….
      Salam komunikasi dari Unsoed.

  8. […] Nugroho Adi, dalam blognya https://sinaukomunikasi.wordpress.com/2011/08/20/analisis-bingkai-framing-analysis/, menyebutkan bahwa efek framing […]

  9. […] https://sinaukomunikasi.wordpress.com/2011/08/20/analisis-bingkai-framing-analysis/ […]

  10. […] https://sinaukomunikasi.wordpress.com/2011/08/20/analisis-bingkai-framing-analysis/ […]

  11. […] https://sinaukomunikasi.wordpress.com/2011/08/20/analisis-bingkai-framing-analysis/ […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: