Mengenal Ragam dan Jenis Penelitian

Tri Nugroho Adi

Tri Nugroho Adi

Banyak sekali ragam penelitian yang dapat kita lakukan. Hal ini bergantung pada tujuan, pendekatan, bidang ilmu, tempat dan sebagainya. Berikut ini akan diuraikan mengenai ragam dan jenis penelitian tersebut. 

Menurut Margono (2007:1) penelitian adalah semua kegiatan pencarian, penyelidikan, dan percobaan secara alamiah dalam suatu bidang tertentu, untuk mendapatkan fakta-fakta atau prinsip-prinsip baru yang bertujuan untuk mendapatkan pengertian baru dan menaikkan tingkat ilmu serta teknologi. Berdasarkan pengertian tersebut, maka ketika seseorang melakukan penelitian memerlukan bentuk atau jenis penelitian tertentu yang sesuai dengan bidang penelitian yang dilakukannya. Arikunto (2002:6-9) merinci ragam atau jenis penelitian menurut berbagai kategorinya itu sebagai berikut:

  1. Penelitian Ditinjau dari Tujuan

Penelitian ditinjau dari tujuan meliputi penelitian eksplanatif, penelitian pengembangan dan penelitian verifikasi

2. Penelitian Ditinjau dari Pendekatan

Penelitian ditinjau dari pendekatan meliputi pendekatan longitudinal (pende-katan bujur) dan pendekatan cross section (pendekatan silang). Penelitian dengan pendekatan longitudinal (pendekatan bujur) adalah penelitian yang meneliti perkembangan sesuatu aspek atau ssuatu hal dalam seluruh periode waktu, atau tahapan perkembangan yang cukup panjang. Penelitian dengan pendekatan cross section adalah penelitian dalam satu tahapan atau satu periode waktu, hanya meneliti perkembangan dalam tahapan-tahapan tertentu saja.

Contoh penelitian dengan pendekatan longitudinal adalah perkembangan kemampuan berbicara sejak bayi sampai dengan usia delapan tahun, sedangkan contoh penelitian dengan pendekatan cross section adalah perkembangan kemampuan berbicara masa bayi.

3. Penelitian Ditinjau dari Bidang Ilmu

Penelitian ditinjau dari bidang ilmu disesuaikan dengan jenis spesialisasi dan interest. Ragam penelitian ini antara lain penelitian di bidang pendidikan, kedokteran, perbankan, keolahragaan, ruang angkasa, pertanian, dan sebagainya.

4. Penelitian Ditinjau dari Tempatnya

Penelitian ditinjau dari tempatnya meliputi penelitian di laboraturium, penelitian di perpustakaan dan penelitian di lapangan (kancah).

5. Penelitian Ditinjau dari Hadirnya Variabel

Penelitian ditinjau dari hadirnya variabel meliputi penelitian variabel masa lalu, sekarang dan penelitian variabel masa yang akan datang. Penelitian yang dilakukan dengan menjelaskan/menggambarkan variabel masa lalu dan sekarang (sedang terjadi) adalah penelitian deskriptif. Penelitian yang dilakukan terhadap variabel masa yang akan datang adalah penelitian eksperimen.

6. Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif

Penelitian kuantitatif menekankan pada fenomena-fenomena objektif dan dikaji secara kuantitatif. Maksimalisasi objektivitas desain penelitian kuantitatif menurut Sukmadinata (2009:530) dilakukan dengan menggunakan angka-angka, pengolahan statistik, struktur dan percobaan terkontrol. Metode penelitian yang tergolong ke dalam penelitian kuantitatif bersifat noneksperimental adalah deskriptif, survai, expostfacto, komparatif, korelasional.

Penelitian kualitatif menekankan  bahwa kenyataan itu berdimensi jamak, interaktif dan suatu pertukaran pengalaman sosial yang diinterpretasikan oleh individu-individu. Penelitian kualitatif ditujukan untuk memahami fenomena-fenomena sosial dari sudut atau perspektif partisipan. Paritsipan adalah orang-orang yang diajak berwawancara, diobservasi, diminta memberikan data, pendapat, pemikiran, persepsinya. Penelitian kualitatif mengkaji perspektif partisipan dengan berbagai macam strategi yang bersifat interaktif seperti observasi langsung, observasi partisipatif, wawancara mendalam, dokumen-dokumen, teknik-teknik pelengkap. Penelitian kualitatif memiliki dua tujuan utama yaitu untuk menggambarkan dan mengungkapkan (to describe and explore) dan tujuan yang kedua yaitu menggambarkan dan menjelaskan (to describe and explain).

Perbedaan antara penelitian kualitatif dan kuantitatif antara lain pada penelitian kuantitatif terdapat kesenjangan jarak antara peneliti dengan objek yang diteliti, sementara penelitian kualitatif menyatu dengan situasi dan fenomena yang diteliti. Dalam penelitian kualitatif kegiatan manusia sangat dipengaruhi oleh seting dimana hal tersebut berlangsung. Penelitian kuantitatif memandang peneliti lepas daari situasi yang diteliti.Perbedaan antara penelitian kualitatif dengan penelitian kuantitatif bukan sekedar perbedaan teknis, tetapi juga perbedaan secara mendasar. Keduanya bertolak dari pandangan filsafat yang berbeda tentang kenyataan, memiliki asumsi dan pendekatan yang berbeda pula dalam mengkaji kenyataan.

Tabel berikut menjelaskan perbedaan yang berarti antara penelitian kuantitatif dengan penelitian kualitatif menurut Arikunto(2002:11):

 

Hal Penelitian Kuantitatif Penelitian Kualitatif
Kejelasan Unsur Tujuan, pendekatan, subjek, sampel, sumber data sudah mantap, dan rinci sejak awal Subjek sampel, sumber data tidak mantap dan rinci, masih fleksibel, timbul dan berkembangnya sambil jalan (emergent)

 

Langkah Penelitian Segala seuatu direncakan sampai matang ketika persiapan disusun Bari diketahui dengan mantap dan jelas setelah peneltian selesai

 

Hipotesis
  1. Mengajukan hipotesis yang akan diuji dalam penelitian

 

  1. Hipotesis menentukan hasil yang diramalkan—a priori
  2. Tidak mengemukakan hipotesis sebelumnya, tetapi dapat lahir selama penelitian berlangsung—tentatif.
Hasil penelitian terbuka
Desain Dalam desain jelas lankah-langkah penelitian dan hasil yang diharapkan Desain penelitiannya adalah fleksibel dengan langkah dan hasil yang tidak dapat dipastikan sebelumnya
Pengumpulan data Kegiatan dalam pengumpulan data memungkinkan untuk diwakilkan. Kegiatan pengumpulan data selalu harus dilakukan sendiri oleh peneliti
Analisis data Dilakukan sesudah semua data terkumpul Dilakukan bersamaan dengan pengumpulan data

 

Berbeda dengan Arikunto, Sugiono (2004) membagi ragam atau jenis penelitian berdasarkan tujuan, metode, tingkat eksplanasi, jenis data & analisis. Berikut penjelasannya:

  1. Penelitian Ditinjau dari Tujuan

Penelitian ditinjau dari tujuan meliputi penelitian murni dan penelitian terapan. Penelitian dasar atau murni adalah penelitian yang bertujuan menemukan pengetahuan baru yang sebelumnya belum pernah diketahui. Penelitian murni diarahkan pada pengujian teori, dengan hanya sedikit atau bahkan tanpa menghubungkan hasilnya untuk kepentingan praktik. Penelitian dasar atau murni tidak diarahkan untuk memecahkan masalah-masalah sosial. Hasil-hasil penelitian dasar mempengaruhi kehidupan praktis setelah periode tertentu, sebab pengetahuan baru akan memberikan tantangan terhadap nilai dan paradigma yang telah terbentuk. Pengetahuan baru yang terbentuk secara tidak langsung akan mempengaruhi pemikiran dan persepsi orang, yang akibatnya bisa mempengaruhi atau tidak mempengaruhi perbuatan.

Penelitian terapan adalah penelitian yang bertujuan untuk memecahkan masalah-masalah kehidupan yang praktis.Penelitian terapan menguji manfaat teori-teoeri ilmiah, mengetahui hubungan empiris dan analitis dalam bidang-bidang tertentu. Penelitian terapan difokuskan pada pengetahuan teoretis dan praktis dalam bidang tertentu, bukan pengetahuan yang bersifat universal. Hasil penelitian terapan menambah pengetahuan yang berbasis penelitian dalam bidang-bidang tertentu. Dampak dari penelitian terapan terasa setelah periode waktu tertentu. Penelitian terapan mendorong penelitian lebih lanjut, menyarankan teori dan praktek baru serta mendorong pengembangan teknologi.

2.Penelitian Ditinjau dari Metode . Penelitian ditinjau dari metode beragam jenisnya, yaitu meliputi:

a. Penelitian Survey

Penelitian yang dilakukan pada populasi besar maupun kecil, tetapi datanya dari sampel yang diambil dari populasi tersebut. Misalnya penelitian tentang kecenderungan masyarakat memilih pemimpin nasional. Penelitian survey digunakan untuk mengumpulkan informasi berbentuk opini dari sejumlah besar orang terhadap topik atau isu tertentu. Ada tiga karakteristik utama dari survey yaitu informasi dikumpulkan dari sekelompok besar orang untuk mendeskripsikan beberapa aspek atau karakteristik tertentu, informasi dikumpulkan melalui pengajuan pertanyaan baik tertulis maupun lisan dari suatu populasi, informasi diperoleh dari sampel, bukan dari populasi. Tujuan penelitian survey adalah mengetahui gambaran umum karakteristik dari populasi. Penelitian survey seperti juga penelitian deskriptif, ada yang bersifat longitudinal dan juga cross sectional.

b. Penelitian Expost Facto

Penelitian yang dilakukan untuk meneliti peristiwa yang terjadi dan kemudian merunut kebelakang untuk mengetahui faktor-faktor yang dapat menyebabkan timbulnya kejadian tersebut. Penelitian ini meneliti hubungan sebab-akibat yang tidak dimanipulasi atau diberi perlakuan. Tidak ada manipulasi langsung terhadap variabel independen. Misal penelitian untuk mengungkap sebab terjadinya bencana/kerusakan di berbagai tempat di Indonesia. Penelitian ini dilakukan terhadap program, kegiatan atau kejadian yang telah berlangsung atau telah terjadi. Adanya hubungan sebab-akibat didasarkan atas kajian teoretis, bahwa suatu variabel tertentu disebabkan atau dilatarbelakangi oleh variabel tertentu atau mengakibatkan variabel tertentu.

c. Penelitian Eksperimen

Penelitian ekperimen adalah penelitian yang berusaha mencari pengaruh variabel tertentu terhadap variabel lain dalam kondisi yang terkontrol secara ketat. Bentuk penelitian eksperimen menurut Tuckman (1982) ada 4 jenis, yaitu pre experimental, true experimental, factorial, dan quasi experimental. Berbeda dengan Tuckman, Sukmadinata (2009) dalam bukunya menyatakan bahwa penelitian eksperimen berdasarkan variasinya terdiri dari penelitian ekperimen murni (true experimental), eksperimen kuasi (quasi experimental), eksperimen lemah (weak experimental) dan eksperimen subjek tunggal (single subject experimental).

Eksperimen murni merupakan metode eksperimen yang paling mengikuti prosedur dan memenuhi syarat-syarat eksperimen. Dalam eksperimen murni, kecuali variabel independen yang akan diuji pengaruhnya terhadap variabel dependen, semua variabel dikontrol atau disamakan karakteristiknya (dicari yang sama). Sedangkan pada eksperimen semu (quasi experimental) pengontrolan variabel hanya dilakukan terhadap satu variabel saja, yaitu variabel yang dipandang paling dominan.

Eksperimen lemah merupakan metode penelitian eksperimen yang desain dan perlakuannya seperti eksperimen, tetapi tidak ada pengontrolan variabel sama sekali. Eksperimen ini sangat lemah kadar validitasnya. Eksperimen jenis ke empat adalah eksperimen subjek tunggal. Eksperimen subjek tunggal merupakan eksperimen yang dilakukan terhadap subjek tunggal. Dalam pelaksanaan eksperimen subjek tunggal, variasi bentuk eksperimen murni, kuasi dan lemah belaku.

Contoh penelitian eksperimen: Pengaruh Pola Asuh terhadap Kemandirian Anak

d. Penelitian Naturalistik

Merupakan metode penelitian yang digunakan untuk meneliti pada kondisi objek alamiah. Peneliti berperan sebagai instrumen kunci. Teknik pengumpulan data dilakukan secara triangulasi. Analisis data bersifat induktif dan hasil penelitian ini lebih menekankan makna daripada generalisasi.

Contoh: Penelitian untuk menemukan metode mengajar yang paling efektif untuk anak yang berasal dari daerah terpencil

e. Policy Research

Policy research adalah suatu proses penelitian yang dilakukan pada atau analisis terhadap masalah-masalah sosial yang mendasar sehingga temuannya dapat direkomendasikan kepada pembuat keputusan untuk bertindak secara praktis dalam menyelesaikan masalah.

Contoh: Penelitian untuk membuat Undang-undang atau peraturan tertentu

f. Action Research

Penelitian tindakan atau action research adalah penelitian yang diarahkan pada usaha mengadakan pemecahan masalah atau perbaikan. Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan metode kerja yang paling efisien, sehingga biaya produksi dapat ditekan dan produktivitas lembaga dapat meningkat. Fokus pada penelitian ini adalah perbaikan proses maupun peningkatan hasil kegiatan. Penelitian tindakan juga biasa dilakukan dengan meminta bantuan seorang konsultan atau pakar dari luar.

Contoh : penelitian untuk mencari metode mengajar yang paling baik untuk diterapkan dalam pendidikan anak usia dini

g. Penelitian Evaluasi

Penelitian evaluasi difokuskan pada suatu kegiatan dalam satu unit (site) tertentu. Penelitian Evaluasi adalah suatu proses yang dilakukan dalam rangka menentukan kebijakan dengan terlebih dahulu mempertimbnagkan nilai-nilai positif dan keuntungan suatu program. Penelitian ini disebut juga dengan penilaian program. Penelitian ini dapat menilai manfaat atau kegunaan, sumbangan dan kelayakan dari sesuatu kegaitan dalam satu unit.

Untuk dapat melakukan penelitian evaluatif membutuhkan latihan khusus dalam beberapa disiplin ilmu, metodologi dan keterampilan berhubungan dan komunikasi secara interpersonal. Penelitian evaluatif yang bersifat komprehensif membutuhkan data kuantitatif dan kualitatif dari beberapa studi terkait yang dilaksanakan dalam berbagai tahapan kegiatan. Pelaksanaan penelitian ini membutuhkan kemampuan berkomunikasi dengan bahasa praktis sesuai dengan siatuasi yang diteliti, tetapi juga terfokus pada segi-segi yang berarti bagi para penentu kebijakan.

Penelitian evaluasi dapat menambah pengetahuan tentang kegiatan tertentu, dan dapat mendorong penelitian atau pengembangan lebih lanjut. Ada dua macam penelitian evaluasi yaitu penelitian tindakan (action research) dan penelitian kebijakan (policy research). Penelitian tindakan yang sering dilakukan sekarang ini adlah penelitian tindakan kolaboratif. Penelitian kebijakan memfokuskan kajiannya pada kebijakan yang lalu atau yang berlaku sekarang dan diarahkan untuk meneliti formulasi kebijakan, menguji pelaksanaan suatu program terkait dengan kebijakan, dan menguji keefektifan dan keefisienan kebijakan.

Contoh: Efektifitas program IDT, Kebijakan Pendidikan Link & Match, Keluarga Berencana

h. Penelitian Sejarah

Penelitian ini berkenaan dengan analisis yang logis terhadap kejadian-kejadian yang berlangsung di masa lalu. Digunakan untuk menjawab pertanyaan tentang kapan kejadian berlangsung, siapa pelakunya, dan bagaimana prosesnya.

Kekhususan penelitian sejarah adalah:

  1. Data yang dikumpulkan diambil dari hasil observasi orang lain.
  2. Penelitian dilakukan dnegan tertib, sistematis, objektif, tuntas
  3. Data yang dikumpulkan dari sumber primer yaitu peneliti sendiri langsung melakukan observasi atas peristiwa-peristiwa yang dilaporkan,disebut data primer. Data yang diambil dari sumber sekunder yaitu data yang dilaporkan adalah hasil observasi orang lain, data disebut data sekunder.
  4. Data yang berbobot adalah data yang diuji secara eksternal dan internal. Pengujian kesternal memeriksa otentiknya data. Pengujian internal memeriksa berhubungan dengan data. Pengujian inilah yang membuat penelitian itu tertib.

Contoh: penelitian tentang perkembangan peradaban masyarakat tertentu; penelitian untuk mengetahui manajemen pembuatan candi Borobudur

3. Penelitian Ditinjau dari Tingkat Eksplanasi

Penelitian eksplanatif  ditujukan untuk memberikan penjelasan tentang hubungan antar fenomena atau variabel. Penelitian eksplanatif mencoba mencari kejelasan hubungan antar hal tersebut. Hubungan tersebut bisa berbentuk hubungan korelasional atau saling berhubungan, sumbangan atau kontribusi satu variabel terhadap variabel lainnya ataupun hubungan sebab akibat. Penelitian ditinjau dari tingkat eksplanasinya terdiri dari penelitian deskriptif, komparatif, asosiatif/hubungan.

Penelitian deskriptif adalah penelitian yang ditujukan untuk mendeskripsikan suatu keadaan atau fenomena-fenomena apa adanya. Penelitian deskriptif dapat berkenaan dengan kasus-kasus tertentu atau sesuatu populasi yang cukup luas. Para peneliti dalam penelitian ini tidak melakukan manipulasi atau memberikan perlakuan-perlakuan tertentu terhadap objek penelitian. Pendekatan yang digunakan dalam penelitian deskriptif dapat berupa pendekatan kualitatif maupun pendekatan kuantitatif. Kekhususan penelitian deskriptif adalah bertujuan memcahkan masalah-masalah aktual yang dihadapi sekarang dan bertujuan mengumpulkan data atau informasi untuk disusun, dijelaskan dan dianalisis. Penelitian ini biasanya tidak disertai hipotesis. Jika terdapat hipotesis biasanya tidak diuji menurut analisis statistik.

Penelitian komparatif adalah penelitian yang diarahkan untuk mengetahui apakah antara dua atau lebih dari dua kelompok ada perbedaan dalam aspek atau variabel yang diteliti. Penelitian dilakukan secara alamiah, peneliti mengumpulkan data dengan menggunakan instrumen yang bersifat mengukur. Hasilnya dianalisis secara statistik untuk mencari perbedaan di antara variabel-variabel yang diteliti. Dalam penelitian ini tidak terdapat pengontrolan variabel, maupun manipulasi/perlakuan dari peneliti.

Penelitian asosiatif atau hubungan merupakan penelitian yang bertujuan untuk mengetahui hubungan antara dua variabel atau lebih. Dari penelitian ini dapat dibangun suatu teori yang dapat berfungsi untuk menjelaskan, meramalkan, dan mengontrol suatu gejala. Jenis hubungan ada yang bersifat simetris, kausal atau  sebab akibat, dan resiprokal atau timbal balik.

Hubungan tersebut dapat digambarkan seperti sebagai berikut:

hubungan antarvariabel

 

4.Penelitian Ditinjau dari Jenis Data & Analisis

Penelitian ditinjau dari jenis data dan analisis meliputi penelitian kuantitatif, kualitatif dan gabungan. Penjelasan tentang penelitian kuantitatif dan kualitatif sudah dibahas sebelumnya. Berikut ditambahkan tentang karakteristik penelitian kualitatif menurut Sukmadinata (2009: 95), yaitu:

  1. Kajian naturalistik, melihat situasi nyata yang berubah secara alamah, terbuka, tidak ada rekayasa pengontrolan variabel
  2. Analisis induktif, mengungkapkan data khusus, detil, untuk menemukan kategori, dimensi, hubungan penting dan asli, dengan pertanyaan terbuka.
  3. Holistik, totalitas fenomena dipahami sebagai sistem yang kompleks, keterkaitan menyeluruh tak dipotong padahal terpisah, sebab-akibat
  4. Data kualitatif, deskripsi rinci-dalam, persepsi-pengalaman orang
  5. Hubungan dan persepsi pribadi, hubungan akrab peneliti-informan, persepsi dan pengalaman pribadui peneliti penting untuk pemahaman fenomena-fenome
  6. Dinamis, perubahan terjadi terus, lihat proses desain fleksibel
  7. Orientasi keunikan, tiap situasi khas, pahami sifat khusus dan dalam konteks sosial-historis, analisis silang kasus, hubungan waktu-tempat.
  8. Empati netral, subjektif murni, tidak dibuat-buat

Rangkuman

 Setiap manusia memiliki keterbatasan dalam pengetahuan, pemahaman dan kemampuannya dibandingkan lingkungannnya yang luas,sehingga manusia memiliki dorongan untuk mengetahui. Namun, dalam upaya untuk memenuhi keingintahuannya tersebut pastinya cara yang ditempuh tidak selalu dapat berjalan mulus. Manusia selalu dihadapkan kepada masalah, tantangan, ancaman, kseulitan, baik di dalam dirinya, keluarga, masyarakat di sekitarnya. Masalah tersebut membutuhkan penyelesaian dan pemecahan. Tidak semua masalah dapat segera dipecahkan. Masalah-masalah yang sulit dan kompleks membutuhkan penelitian untuk pemecahan dan penyelesaiannya. Namun, terkadang hasil penelitian tersebut belum tentu dapat memenuhi rasa puas dalam diri manusia, sehingga diperlukan penelitian lanjutan agar dapat terpenuhi rasa puas tersebut.

Penelitian merupakan upaya untuk mengembangkan pengetahuan, mengem-bangkan dan menguji teori. Penelitian pada dasarnya memiliki banyak ragam dan jenisnya. Penelitian menurut Arikunto (2002) dapat ditinjau berdasarkan tujuan, pendekatannya, bidang ilmu, tempatnya, hadirnya variabel, serta penelitian kualitatif dan kuantitatif. Penelitian ditinjau berdasarkan tujuannya terdiri dari penelitian eksploratif, penelitian pengembangan dan penelitian verifikatif. Penelitian ditinjau dari pendekatannya meliputi penelitian pendekatan longitudinal dan cross section. Penelitian ditinjau dari bidang ilmu terdiri dari bidang pendidikan, ekonomi, olahraga, pertanian, dsb. Penelitian ditinjau dari tempatnya meliputi penelitian di laboratori-um, diperpustakaan, dilapangan (kancah). Penelitian ditinjau dari hadirnya variabel terdiri dari variabel masa lalu, sekarang dan yang akan datang. Penelitian kualitatif yaitu penelitian  yang ditujukan untuk memahami fenomena-fenomena sosial dari sudut atau perspektif partisipan. Penelitian kuantitatif menekankan pada fenomena-fenomena objektif dan dikaji secara kuantitatif.

Berbeda dengan Arikunto dalam menggolongkan jenis-jenis penelitian. Sugiono (2004) menggolongkan penelitian berdasarkan tujuan, metode, tingkat eksplanasi, jenis data & analisis.Penelitian berdasarkan tujuan meliputi penelitian dasar (murni) dan penelitian terapan. Penelitian berdasarkan metode meliputi penelitian survey, expostfacto, eksperimen, naturalistik, policy research, action research, evaluasi, sejarah. Penelitian ditinjau dari tingkat eksplanasi meliputi penelitian deskriptif, komparatif, asosiatif atau hubungan. Penelitian ditinjau dari jenis data dan analisis meliputi penelitian kualitatif, kuantitatif dan gabungan.

DAFTAR RUJUKAN

 Arikunto, Suharsini. 2002. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta: Rineka Cipta

Margono, S. 2007. Metodologi Penelitian Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta

Moleong, Lexy J. 2007. Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: Rosda Karya

Sukmadinata, Nana Syaodih. 2009. Metode Penelitian Pendidikan. Bandung: Rosda Karya

~ oleh Tri Nugroho Adi pada 16 November 2013.

Satu Tanggapan to “Mengenal Ragam dan Jenis Penelitian”

  1. pak tri, trima kasih atas infonya (alumni di AKL WH Jogjakarta)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: